sveosportu.com

Alasan Fan Inggris Nyanyikan Sweet Caroline di Euro 2024

Suporter Timnas Inggris di Euro 2024 makin sering menyanyikan lagu Sweet Caroline. (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id)

Timnas Inggris dikenal memiliki penggemar (fan) fanatik. Para penggila sepak bola asal Negeri Raja Charles itu tak segan menunjukkan fanatismenya di stadion dengan menyanyikan lagu-lagu untuk mendukung The Three Lions saat berlaga di lapangan. 

Karena itu, tidak heran bila para penggemar itu memiliki sejumlah lagu untuk mendukung Timnas Inggris. Sebut saja This Time (We’ll Get It Right); We’ve Got The Whole World At Our Feet; All The Way; World In Motion; Eat My Goal; Vindaloo; On Top Of The World; Meat Pie, Sausage Roll; We’re On The Ball; Sven, Sven, Sven; All Together Now; World At Your Feet; Shout; Sing 4 England; Ole; Sweet Caroline; dan Whole Again

Di Euro 2024 yang tengah berlangsung, fan Timnas Inggris kembali menyanyikan beberapa lagu di atas. Salah satu yang paling sering dinyanyikan adalah Sweet Caroline

Lagu ini terdeteksi sudah dinyanyikan fan Inggris paling tidak dua kali, saat Harry Kane dan kawan-kawan menggasak Serbia 1-0 di fase grup (16 Juni 2024) dan ketika menyingkirkan Slovakia dengan skor 2-1 di 16 besar (30 Juni 2024).

Di kedua pertandingan itu, penggemar Inggris tak hanya menyanyikan Sweet Caroline di dalam stadion, namun juga di jalan-jalan di luar lapangan saat menjelang pertandingan maupun ketika merayakan kesuksesan The Three Lions sesudah laga. 

Lantas, mengapa penggemar Timnas Inggris gemar menyanyikan Sweet Caroline? Sejak kapan pula lagu itu menjadi anthem setiap skuad Inggris bertanding?

Apa itu Sweet Caroline?

Sweet Caroline adalah lagu yang ditulis oleh penyanyi Amerika Serikat (AS), Neil Diamond. Dia berasal dari New York City dan lahir pada tanggal 24 Januari 1941.         

Lagu ini dirilis pada Mei 1969 sebagai single dan diaransemen oleh Charles Calello asal New Jersey dan direkam di American Sound Studio di Memphis, Tennesse. 

Diamond dikatakan telah menulis lagu tersebut untuk istrinya saat itu, Marcia Murphy. Namun, namanya tidak sesuai dengan lagu tersebut. Alhasil, dia memilih Caroline sebagai gantinya. Beberapa orang percaya bahwa nama tersebut diambil dari nama putri John F Kennedy dan Jacqueline Kennedy.

Hampir 30 tahun kemudian, lagu Sweet Caroline untuk kali pertama diputar di acara olahraga di AS. 

Pada akhir tahun 1990-an, tim bisbol Boston Red Sox memainkan lagu tersebut untuk seorang karyawan yang baru saja memiliki bayi bernama Caroline. Red Sox menganggapnya sebagai keberuntungan. Alhasil, mulai 2003, Sweet Caroline dimainkan di setiap pertandingan Red Sox.

Kemudian tim-tim olahraga lain mengambilnya. Penggemar Irlandia Utara telah menyanyikan lagu tersebut di pertandingan sejak 2004, seperti yang ditulis oleh Green and White Army di buku lagu mereka untuk Euro 2016 di Prancis.

Sweet Caroline juga dinyanyikan pada pertandingan semifinal Piala FA 2017 saat Arsenal FC mengalahkan Aston Villa, serta di acara olahraga lainnya seperti pertandingan kriket dan tinju.

Namun, turnamen Euro 2020 menjadi momen saat para penggemar Timnas Inggris sangat mengadopsi Sweet Caroline

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat