sveosportu.com

Ducati Tak Akan Ulangi Kesalahan dengan Marc Marquez

Marc Marquez dan Valentino Rossi

Ducati bakal melakukan segala sesuatunya secara lebih baik bersama Marc Marquez setelah pernah gagal dengan Valentino Rossi di masa lalu. Hal ini ditegaskan oleh Davide Tardozzi

Manajer Tim Pabrikan Ducati tersebut membandingkan perekrutan dua pembalap juara dunia MotoGP, menyusul munculnya kekhawatiran apa yang terjadi dengan Rossi terulang bersama Marquez.    

Pada 5 Juni lalu, Ducati secara resmi mengumumkan bakal mempromosikan Marc Marquez ke tim ofisial mereka sebagai tandem anyar Francesco Bagnaia mulai musim 2025. 

Keputusan itu cukup mengejutkan sebab sebelumnya Jorge Martin yang disebut akan jadi tandem Pecco di Ducati Lenovo Team. Promosi Marquez ini sontak mengingatkan lagi dengan apa yang terjadi lebih dari satu dekade silam. 

Seperti diketahui, pabrikan Borgo Panigale gagal total dengan Valentino Rossi pada 2011-2012. Kala itu, Ducati dan The Doctor tak sekalipun mampu meraih kemenangan dalam dua musim berkolaborasi.

Namun, sekarang situasinya jauh berbeda. Ducati kini adalah preferensi utama pabrikan-pabrikan lain di MotoGP. Mereka telah mampu mendominasi kejuaraan, tak seperti ketika mendatangkan Rossi.

Marquez direkrut saat Ducati sudah mantap dalam segala hal. Ditambah lagi, The Baby Alien lebih dulu membalap dengan salah satu tim satelit mereka dan mampu tampil kuat di atas Desmosedici.

“Ini adalah pertaruhan yang benar-benar berbeda, karena persiapan yang kami lakukan sekarang sebagai pabrikan, dari sepeda motor, manajemen, dan teknis (lebih matang),” kata Tardozzi dikutip dari GPone.

“Kesalahan sebenarnya ketika merekrut Valentino (Rossi) adalah bahwa Ducati tak siap untuk mengelola sosok seperti Rossi. Kini (dengan Marquez) kami sudah lebih siap. 

“Selain itu, kami memiliki dua kali juara dunia. Saat ini ketika Anda mengelola Pecco Bagnaia, saya tidak melihat alasan mengapa Anda tak mampu juga mengelola Marc Marquez,” pria Italia itu menambahkan.

Selain itu, ada kekhawatiran lain bahwa kedatangan Marquez ke Ducati Lenovo Team dirasa bisa merusak keharmonisan skuad Bologna. Tetapi Davide Tardozzi meyakinkan hal tersebut tidak akan terjadi.

Ia percaya Pecco dan Marquez bisa bekerja sama sebagai rekan setim dan bersaing secara adil di dalam trek. Ducati pun akan memastikan bahwa mereka-lah yang memegang kendali, bukan pembalap.      

“Marc datang ke teritori Pecco. Dia pembalap cerdas dan saya yakin dia akan masuk dengan hati-hati dan berusaha memahami bagaimana kami bekerja. Ducati yang mengelola, bukan rider,” pungkas Tardozzi.

Setelah Valentino Rossi, Ducati sempat mendatangkan seorang juara dunia lainnya, yakni Jorge Lorenzo, pada 2017-2018. Davide Tardozzi menilai, dengan Spaniard, mereka bukannya mengalami kegagalan.

“Dengan Valentino, waktunya memang tidak tepat. Dengan Lorenzo, saya pikir, dia membuat kesalahan saat meneken kontrak terlalu cepat bersama Repsol Honda,” tutur Tardozzi. 

“Jika dia mau menunggu beberapa hari, ceritanya bisa saja berbeda. Jorge mencatatkan waktu lap 1:30,9 di Misano, yang mana itu luar biasa dan dia melakukannya musim 2017. Sayang sekali (dia pindah).”  

Bersama Jorge Lorenzo, Ducati sukses meraih tiga kemenangan pada musim 2018. Kolaborasi mereka tak berlanjut karena juara dunia tiga kali MotoGP tersebut memilih bergabung dengan Honda pada 2019.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat