sveosportu.com

Euro 2024: Inilah Nama-nama Julukan 24 Kontestan

Maskot The Three Lions, julukan Tim Nasional Inggris (Yusuf/Skor.id).

Euro 2024 di Jerman yang dimulai 14 Juli mendatang akan diikuti 24 negara. Menariknya, masing-masing negara memiliki berbagai julukan.

Julukan-julukan tersebut rata-rata menggambarkan identitas dan ciri khas masing-masing negara. 

Banyak pula di antaranya yang bermaksud untuk memberikan kesan garang agar lawan-lawannya gentar. 

Situs UEFA.com telah menelusuri ensiklopedia dan menjelajahi buku-buku sejarah di balik nama-nama julukan dari 24 kontestan Euro 2024 tersebut.

Mereka menggali lebih dalam untuk menemukan nama julukan yang dapat diterima untuk tiap kontestan Euro 2024 dan kisah di balik julukan itu.

Simak nama-nama julukan ke-24 kontestan Euro 2024 dalam daftar berikut ini dan latar belakangnya:

Grup A

1. Jerman – Nationalelf (Nasional 11), DFB-Elf (DFB 11), Die Nationalmannschaft (Tim Nasional)

Penggemar Jerman memberikan penjelasan sederhana saat mendeskripsikan tim nasional. DFB-Elf mengacu pada Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB).

2. Skotlandia – The Tartan Army (Pasukan Tartan)

Tim Skotlandia hanya memiliki satu nama panggilan, dan The Tartan Army menjadi nama yang digunakan oleh fans Skotlandia.

Berasal dari lagu Andy Cameron untuk penampilan tim dalam Piala Dunia FIFA 1978 berjudul Ally's Tartan Army ('Ally' menjadi manajer Ally MacLeod). 

Tartan juga merupakan kain tradisional bermotif silang-silang khas Skotlandia, dengan varian individu milik berbagai klan komponen bangsa.

3. Hungaria – Magyarok (Hungaria), Magyar Valogatott (Tim Nasional Hongaria)

Suku Magyar adalah kelompok etnis asli Hungaria, dan negara itu menamakan dirinya Magyarorszag (meskipun nyanyian populer "'Ria, 'Ria, Hungaria" menggunakan nama Latin yang lebih umum digunakan di luar Hungaria). 

Tim Nasional Hungaria yang memesona pada 1950-an, yang dikapteni oleh Ferenc Puskas, dikenal oleh penutur bahasa Inggris sebagai Magical Magyars (Magyar Ajaib) atau Marvellous Magyar (Magyar yang Luar Biasa).

Namun, orang Hungaria cenderung menyebut tim nasional mereka sebagai Magyar Valogatott atau, lebih sederhananya, Valogatott (Tim Nasional). 

Perlu dicatat bahwa orang Hungaria hemat dalam penggunaan huruf kapital!

4. Swiss – A-Team, Nati (Tim Nasional), Rossocrociati (Palang Merah)

Dengan empat bahasa resmi (Prancis, Jerman, Italia, dan Romansh), Swiss memilih kesederhanaan dengan Nati dan (lebih jarang) A-Team

Julukan Rossocrociati lebih umum di kalangan penutur bahasa Italia, merujuk pada bendera Swiss yang berbentuk persegi dengan gambar salib putih dan latar belakang merah.

Grup B

1. Spanyol – La Roja (Si Merah), La Furia Espanola (Si Kemarahan Spanyol)

Tim Spanyol yang meraih medali perak Olimpiade 1920 di Antwerp pertama kali dijuluki La Furia Espanola.

Hal itu karena gaya mereka yang galak, agresif, dan lugas serta jersey merah mereka. Sisi “tiki-taka” abad ke-21 hanya ada di La Roja.

2. Kroasia – Vatreni (Blazer/Yang Berapi-api)

Mendiang penulis Kroasia, Josip Prudeus, pertama kali menciptakan istilah Vatreni pada tahun 1996, menulis lirik lagu sepak bola 11 Vatrenih (11 Fiery Ones). 

Julukan tersebut merangkum penampilan tim yang berani dan agresif serta seragam kotak-kotak mereka yang menarik perhatian para penggemar.

3. Italia – Gli Azzurri (The Blues/Si Biru), La Nazionale (Tim Nasional)

Dikenal sebagai Tricolore, bendera nasional Italia menampilkan garis-garis hijau, putih, dan merah tebal, lalu mengapa akhirnya menjadi The Blues

Jawabannya adalah untuk menghormati warna Royal House of Savoy, yang menyatukan bangsa mereka pada tahun 1861. 

Italia memainkan pertandingan internasional pertama mereka dengan seragam putih (kemenangan 6-2 melawan Prancis pada tahun 1910).

Namun kemudian beralih ke warna biru setelah Italia memilih menjadi republik pada tahun 1946.

4. Albania – Kuqezinjte (Merah dan Hitam), Shqiponjat (Elang)

Julukan Albania berasal dari dua elemen bendera nasional, yang secara resmi diadopsi ketika Albania mendeklarasikan kemerdekaannya dari Kekaisaran Ottoman pada 1912. 

Bendera merah dengan elang berkepala dua berwarna hitam telah lama menjadi simbol bangsa.

Dan, konon, telah digunakan oleh pahlawan nasional Gjergj “Skenderbeu” Kastrioti, yang memimpin perlawanan melawan Ottoman pada abad ke-15.

Grup C

1. Slovenia – Reprezentanca (Tim Nasional)

Julukan yang paling umum adalah Reprezentanca. Menariknya, maskot tim dengan puncak runcing, Trigi, mengambil namanya dari Gunung Triglav, yang tingginya kurang dari 3.000 meter.

Itu merupakan gunung tertinggi di Slovenia dan merupakan simbol nasional yang penting.

Profil gunung yang bergerigi ditampilkan pada lambang nasional Slovenia serta jersey tim nasional.

2. Denmark – De Rod-Hvide (Si Merah-Putih), Dinamit Denmark

“Kami Merah, Kami Putih, Kami Dinamit Denmark,” itulah bunyi bagian refrain lagu Denmark pada Euro 1984 yang dinyanyikan mendiang jurnalis olahraga Gunnar "Nu" Hansen. 

Dikenal sebagai Dannebrog, bendera nasional berbentuk salib putih di lapangan merah menginspirasi seragam tim nasional dan tag Rod-Hvide.

3. Serbia – Orlovi (Elang)

Julukan Serbia berasal dari elang putih berkepala dua dengan latar belakang merah yang muncul pada lambang negara. 

Serbia mewarisi julukan Plavi (Blues/Biru) dari tim nasional Yugoslavia setelah pecahnya negara tersebut, namun sejak itu beralih ke jersey merah dan nama panggilan mereka sendiri.

4. Inggris – The Three Lions (Tiga Singa)

Logo Inggris menunjukkan trio singa “passant guardant” (berjalan dengan kepala menghadap ke seluruh wajah) dikelilingi 10 mawar Tudor, yang merupakan lambang heraldik tradisional Inggris. 

Sejak masa pemerintahan Richard I (Si Hati Singa) pada abad ke-12, tiap lambang kerajaan Inggris selalu menampilkan tiga ekor singa.

Grup D

1. Polandia – Bialo-Czerwoni (Putih-Merah), Orly (Si Elang)

Alasan di balik warna nasional Polandia sedikit misterius, namun putih dan merah telah menjadi warna resmi negara tersebut sejak abad ke-18.

Dan, penggunaan lambang nasional yang paling awal (elang pada perisai merah yang juga terdapat pada lencana tim sepak bola) dimulai pada abad ke-13.

Elang Polandia ini berwarna putih, dan selain bermahkota emas, juga mempunyai cakar emas.

2. Belanda – Oranje (Oranye), Clockwork Orange

Oranye melambangkan keluarga kerajaan Belanda, Rumah Oranye, oleh karena itu kemeja mereka berwarna cerah dan julukan bahasa Belanda, Oranje. 

Runner-up Piala Dunia FIFA tahun 1974 dan 1978, tim Belanda pada era itu bahkan dijuluki Clockwork Orange karena kecemerlangan mekanis gaya “total football” mereka, meskipun Anda jarang mendengar mereka dipanggil seperti itu saat ini.

3. Austria – Tim Das (Tim)

Julukan Austria cukup jelas.

4. Prancis – Les Bleus (The Blues/Si Biru)

Les Bleus diambil dari jersey biru Prancis dan pita kiri bendera Tricolore. Biru sudah mendarah daging dalam sejarah Prancis, muncul dalam lambang sebagai warna nasional sejak abad ke-12.

Grup E

1. Belgia – De Rode Duivels, Les Diables Rouges, Die Roten Teufel (Setan Merah)

Dalam derby Low Countries tahun 1905 antara Belgia melawan Belanda, pers Belanda memberitakan beberapa pemain Belgia "bekerja seperti setan". 

Merujuk pada jersey merah mereka, Timnas Belgia segera dikenal sebagai Setan Merah Belgia (dengan nama diterjemahkan ke dalam tiga bahasa resmi Belgia: Belanda, Prancis, dan Jerman).

2. Slovakia – Repre (Perwakilan), Sokoli (Elang)

Repre masih menjadi buah bibir paling umum di Timnas Slovakia, namun istilah tersebut kurang berguna bagi orang asing karena juga digunakan untuk tim Republik Ceko. 

Sokoli diperkenalkan pada 2015 oleh Asosiasi Sepak Bola Slovakia dengan alasan bahwa "ketajaman, kecepatan, ketangkasan, dan kebiadaban" seekor elang merangkum kualitas para pemain terbaik negara tersebut.

3. Rumania – Tricolorii (Triwarna)

Prancis juga disebut Tricolors dari waktu ke waktu, namun Rumania telah menggunakan julukan tersebut secara konsisten. 

Warna bendera Rumania adalah merah, kuning dan biru, dengan warna kuning mendominasi seragam tim nasionalnya yang konon menandakan kemegahan dan kekayaan negaranya.

4. Ukraina – Synio-Zhovti (Biru-Kuning)

Pendapat berbeda-beda, namun sebagian besar warga Ukraina memahami warna nasional melambangkan birunya langit dan emas dari ladang gandum negara tersebut.

Grup F

1. Turki – Ay-Yıldızlılar (Bintang Bulan Sabit), Bizim Cocuklar (Anak Laki-Laki Kita)

Moniker langit Turki meminjam dari elemen bendera nasional mereka: bulan sabit putih dan bintang dengan latar belakang merah. 

Pertama kali terlihat di Bizantium kuno (situs Istanbul saat ini), bintang dan bulan sabit menjadi simbol Kekaisaran Ottoman, yang berdiri dari abad ke-13 hingga ke-20.

#BizimCocuklar (secara harfiah #OurChildren/#Anak-anakKami) menjadi hashtag media sosial mereka yang populer.

2. Georgia – Jvarosnebi (Tentara Salib)

Warna putih dan merah pada jersey Georgia mencerminkan bendera nasional.

Itu juga merupakan warna santo pelindung negara, St George (Inggris memiliki santo pelindung yang sama dan, sebagai hasilnya, bendera yang tidak berbeda). 

Georgia adalah Tentara Salib yang mengacu pada pertempuran yang diilhami agama Kerajaan Georgia abad pertengahan mulai abad ke-11 dan seterusnya.

3. Portugal – A Selecao (Seleksi), Equipa das Quinas (Tim Perisai), Lusos (Orang Lusitan)

Equipa das Quinas mengacu pada lima perisai biru pada lencana Portugis. Provinsi Lusitania di Romawi mencakup sebagian besar Portugal modern serta sebagian besar Spanyol bagian barat.

4. Republik Ceko – Narodni tym (Tim Nasional), Repre (Perwakilan), Hrdi lvi (Bangga Singa)

Narodni tym (atau disingkat Narod'ak) biasanya digunakan bersama dengan Repre, yang merupakan singkatan dari Reprezentace.

Baru-baru ini, kampanye Hrdi lvi (Bangga Singa) memperkenalkan dua maskot populer, Singa dan Singa Betina, dengan mengacu pada lambang nasional Ceko. 

Hrdi lvi mulai populer di kalangan penggemar tim senior, tetapi banyak pendukung yang tetap menggunakan julukan Cesi (Ceko) atau Nasi (Our Boys/Anak-anak Kita).

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat