sveosportu.com

Timnas Inggris Mampu Ubah Mentalitas Adu Penalti

Trik kiper Jordan Pickford menaruh kans arah tembakan penalti pemain lawan menjadi bagian dari perbaikan mental Timnas Inggris di babak adu penalti. (Hendy AS/Skor.id)

– Sama seperti lima tembakan yang dilakukan dengan percaya diri untuk mengalahkan Swiss di perempat final Euro 2024, Sabtu (6/7/2024) lalu, konversi Inggris dari salah satu negara dengan kinerja terburuk dalam adu penalti menjadi unit yang percaya diri saat ini, tidak ada hubungannya dengan keberuntungan.

Inggris akan bersiap menghadapi potensi adu penalti lagi di semifinal Euro 2024 saat melawan Belanda yang akan digelar BVB Stadion Dortmund, Jerman, pada Rabu (10/7/2024) malam atau Kamis mulai pukul 02.00 dini hari WIB.

Masalah Inggris dalam adu penalti terdokumentasi dengan baik dan ketika Gareth Southgate mengambil alih jabatan pelatih pada tahun 2016. Dia tahu bahwa mematahkan asosiasi negatif untuk masalah yang satu itu menjadi salah satu tugas terpentingnya.

Ironisnya, kegagalan Southgate saat adu penalti di semifinal Euro 96 melawan Jerman, atau lebih khusus lagi keputusannya untuk mengambil penalti ketika ia jelas-jelas tidak memenuhi syarat untuk menendang penalti itulah yang menjadi inti permasalahan Inggris.

Mantan bek yang kini menjadi pakar, Gary Neville, pekan lalu berbicara tentang bagaimana para penendang Inggris di Piala Dunia 2006 ditentukan oleh kompetisi dalam latihan yang berakhir dengan bek tengah Jamie Carragher.

Dalam adu penalti melawan Portugal di perempat final Piala Dunia 2006, Carragher sebagai penendang keempat gagal melakukan tembakan penentu pada upaya kedua, setelah melakukan tendangan pertama sebelum wasit meniup peluit. 

Semua tahu, tiga dari empat penendang Inggris saat itu gagal hingga mereka takluk 1-3 dari Portugal dalam adu penalti tersebut.

Pendekatan yang biasa-biasa saja dan kegagalan yang sering terjadi menjadi latar belakang Asosiasi Sepak Bola Inggris, FA, meluncurkan rencana luar biasa untuk menyelidiki segala sesuatu tentang hubungan Inggris dengan adu penalti

Langkah ini mendapat pujian dari psikolog perilaku asal Norwegia Geir Jordet yang dituangkan dalam bukunya Pressure. Lessons from the psychology of the penalty shootout (Tekanan. Pelajaran dari psikologi adu penalti).

Narasumber Jordet untuk bukunya itu adalah Chris Markham. Ia menghabiskan empat tahun sebagai analis di FA dan berada di balik proyek berdurasi 18 bulan yang ditargetkan secara khusus untuk memenangi adu penalti di Piala Dunia 2018 setelah kalah lima kali berturut-turut.

“Saya menemukan kutipan dari lima pelatih Inggris terakhir sebelum Gareth Southgate, tidak termasuk Sam Allardyce, yang mengatakan bahwa adu penalti adalah lotere, semua penalti tergantung pada keberuntungan, atau Anda tidak bisa melakukan tekanan seperti itu,” kata Markham kepada Jordet, seperti dikutip Reuters

“Dari sudut pandang psikologis, berbicara tentang lotere menghilangkan kepemilikan dari para pemain, itu menjadi hal penting bagi saya, bagaimana mengembalikannya kepada mereka.”

Southgate menyetujui visi Markham, yang menelusuri hal-hal kecil dalam proses tersebut, termasuk langkah-langkah awal, sudut, kecepatan, teknik pernapasan, area bidik dan penjaga gawang yang optimal, serta bagaimana pemain berperilaku secara individu dan terhadap satu sama lain setelah setiap tembakan, khususnya jika tendangannya tidak masuk.

Inggris Mulai Memetik Hasil 

Semuanya terbayar ketika Inggris mengalahkan Kolombia di babak 16 besar Piala Dunia 2018 di Rusia. Meskipun kalah dalam adu penalti di final Euro 2020 dari Italia, Inggris kini telah memenangi tiga dari empat adu penalti terakhir mereka, termasuk playoff UEFA Nations League, dan semuanya di bawah asuhan Southgate.

Perubahan mentalitas itu hampir terlihat jelas di Duesseldorf. Inggris bermain di perpanjangan waktu seolah-olah mereka menginginkan adu penalti, yang akhirnya benar-benar terjadi usai skor imbang 1-1 tidak berubah.

Harry Kane, yang ditunjuk sebagai eksekutor penalti Inggris, telah digantikan di babak pertama extra time. Tetapi ia mengatakan merasa tenang menonton dari pinggir lapangan menjelang adu penalti.

Dia memiliki alasan bagus untuk itu karena Southgate, yang sangat dia hargai, telah menyerap semua pekerjaan Markham. Southgate memilih para penembak dan membiarkan mereka melakukan pendekatannya sendiri.

Hal ini membantu. Tetapi bukan suatu kebetulan bahwa Inggris memiliki lima pemain ideal untuk penalti. 

Cole Palmer tidak pernah gagal mengeksekusi penalti. Ivan Toney yang telah mencetak 31 gol penalti dari 33 kesempatan dan Bukayo Saka, yang semuanya adalah eksekutor penalti reguler untuk klub mereka. Sementara, Jude Bellingham dan Trent Alexander-Arnold adalah penyerang kelas dunia.

Semua penendang Inggris mampu mencetak gol dengan berbagai jenis tembakan dan semua merayakannya dengan liar di depan penggemar Inggris di belakang gawang – “trik” lain yang diidentifikasi Markham sebagai membantu pemain berikutnya dalam barisan.

Komponen kunci lainnya tentu saja adalah seorang penjaga gawang yang bisa menyelamatkan setidaknya satu tembakan yang dihadapinya.

Jordan Pickford memiliki daftar preferensi arah tembakan para pemain Swiss yang ditempel di botol airnya. Tetapi yang sama pentingnya adalah teknik “pengalih perhatian” yang ia gunakan dan identifikasi sebagai kunci.

Pickford tidak terlihat saat Manuel Akanji menempatkan bola di titik penalti untuk penalti pertama Swiss. Setelah dua diskusi terpisah dengan wasit, ia mengalihkan perhatian dengan minum cepat. Pickford lalu mengambil posisi dan menukik ke arah yang diperintahkan oleh catatan di botolnya dan berhasil menahan tembakan Akanji. 

Tim media FA kemudian membatasi pertanyaan tentang persiapan penalti. Sementara Southgate, ketika ditanya tentang perubahan pendekatan Inggris, menjawab: “Semua orang yang pernah bekerja untuk FA tampaknya telah melakukan hal itu selama beberapa tahun. Kami akan mengingat dan menuruti nasihat mereka.” 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat